PENALARAN

1. Prinsip-Prinsip Penalaran
Prinsip-prinsip penalaran ada empat yang terdiri atas tiga prinsip dari Aristoteles dan satu prinsip dari George Leibniz. Prinsip penalaran dari Aristoteles adalah :
a. Prinsip identitas. Prinsip ini dalam istilah Latin ialah principium identitatis, yang berbunyi : “sesuatu hal adalah sama dengan halnya sendiri”. Dengan kata lain: “sesuatu yang disebut p maka sama dengan p yang dinyatakan itu sendiri bukan yang lain”.
b. Prinsip kontradiksi (principium contradictionis)
Prinsip kontradiksi berbunyi : “sesuatu tidak dapat sekaligus merupakan hal itu dan bukan hal itu pada waktu yang bersamaan”, atau “sesuatu pernyataan tidak mungkin mempunyai nilai benar dan tidak benar pada saat yang sama”. Dengan kata lain: “sesuatu tidaklah mungkin secara bersamaan merupakan p dan non-p”.
c. Prinsip eksklusi tertii (principium exclusi tertii), yakni prinsip penyisihan jalan tengah atau prinsip tidak adanya kemungkinan ketiga. Prinsip eksklusi tertii berbunyi : ”sesuatu jika dinyatakan sebagai hal tertentu atau bukan hal tertentu maka tidak ada kemungkinan ketiga yang merupakan jalan tengah”. Dengan kata lain : “sesuatu x mestilah p atau non-p tidak ada kemungkinan ketiga”. Arti dari prinsip ini ialah dua sifat yang berlawanan penuh (secara mutlak) tidak mungkin kedua-duanya dimiliki oleh suatu benda, mestilah hanya salah satu yang dapat dimilikinya, sifat p atau non-p.
Seorang filsuf Jerman Leibniz menambah satu prinsip yaitu prinsip cukup alasan (principium rationis sufficientis), yang berbunyi: “suatu perubahan yang terjadi pada sesuatu hal tertentu mestilah berdasarkan alasan yang cukup, tidak mungkin tiba-tiba berubah tanpa sebab-sebab yang mencukupi”. Dengan kata lain: “adanya sesuatu itu mestilah mempunyai alasan yang cukup, demikian pula jika ada perubahan pada keadaan sesuatu”. (Noor Ms Bakry,1983).

2. Penalaran Proposisi Kategoris
Penalaran adalah suatu proses penarikan kesimpulan dari satu atau lebih proposisi. Penalaran ada dua, yakni penalaran langsung dan tidak langsung. Penalaran langsung adalah penalaran yang didasarkan pada sebuah proposisi kemudian disusul proposisi lain sebagai kesimpulan dengan menggunakan term yang sama. Ada dua penalaran langsung yakni penalaran oposisi dan penalaran eduksi. Adapun penalaran tidak langsung adalah penalaran yang didasarkan atas dua proposisi atau lebih kemudian disimpulkan. Penalaran langsung dan tidak langsung ini untuk mengolah proposisi kategoris.
a. Pengertian Proposisi Kategoris
Proposisi kategoris adalah suatu pernyataan yang terdiri atas hubungan dua term sebagai subjek dan predikat serta dapat dinilai benar atau salah. Di dalam proposisi ini, Predikat (P) menerangkan Subjek (S) tanpa syarat. Proposisi ini dibagi menjadi dua bagian, yaitu kategoris kuantitas dan kategoris kualitas.
Unsur-unsur dalam proposisi kategoris adalah :
1. Term sebagai subjek: yaitu hal yang diterangkan dalam pernyataan, yang sering disimbolkan dengan ‘S’.
2. Term sebagai predikat: yaitu hal yang menerangkan dalam pernyataan, yang sering disimbolkan dengan ‘P’.
3. Kopula: hal yang mengungkapkan adanya hubungan antara subjek dan predikat, dapat mengiyakan atau mengingkari, yang menunjukkan kualitas pernyataan.
4. Kuantor: pembilang yang menunjukkan lingkungan yang dimaksudkan oleh subjek, dapat berbentuk universal atau partikular, yang sekaligus juga menunjukkan kuantitas pernyataan.
Dalam proposisi kategoris, jenis proposisi kategoris kuantitas dan kualitas digabungkan, yang kemudian menghasilkan empat proposisi kategoris, yakni :
1. Proposisi Universal Afirmatif, yakni proposisi yang kuantitasnya universal dan kualitasnya afirmatif. Contoh: Semua mahasiswa mengikuti ujian.
2. Proposisi Universal Negatif, yakni proposisi yang kuantitasnya universal dan kualitasnya negatif. Contoh: Semua karyawan tidak masuk kerja.
3. Proposisi Partikular Afirmatif, yakni proposisi yang kuantitasnya partikular dan kualitasnya afirmatif. Contoh: Sebagian Sarjana Hukum adalah Politikus.
4. Proposisi Partikular Negatif, yakni proposisi yang kuantitasnya partikular dan kualitasnya negatif. Contoh: Sebagian gadis Bali tidak bisa menari.
b. Penalaran Proposisi Kategoris
Penalaran di dalam logika pada umumnya dibedakan antara penyimpulan langsung dan tidak langsung. Penyimpulan langsung adalah suatu bentuk penarikan kesimpulan berupa hubungan dua pernyataan atas dasar pengolahan term-term yang sama. Penyimpulan tidak langsung adalah suatu bentuk penarikan kesimpulan atas dasar perbandingan dua proposisi atau lebih yang di dalamnya terkandung adanya term sebagai pembanding sehingga mewujudkan proposisi lain sebagai kesimpulannya. Penalaran dengan penyimpulan langsung terdiri dari :
1) Penalaran Perlawanan/Oposisi
Penalaran perlawanan atau oposisi adalah sebuah kegiatan menyimpulkan secara langsung dengan membandingkan antara proposisi yang satu dengan proposisi yang lain dalam term yang sama, tetapi bisa berbeda kuantitas ataupun kualitasnya untuk menentukan kesahihan sebuah proposisi.
Hukum Penalaran Oposisi
1. Perlawanan Kontradiksi (A – O dan I – E)
Pertentangan antara dua pernyataan atas dasar term yang sama, tetapi berbeda dalam kuantitas dan kualitasnya. Hukumnya:
 Jika yang satu benar, maka yang lain tentu salah.
 Jika yang satu salah, yang lain tentu benar.
 Tidak ada kemungkinan ketiga.
2. Perlawanan Kontraris (A – E)
Pertentangan antara dua pernyataan universal atas dasar term yang sama, tetapi berbeda dalam kualitasnya. Hukumnya :
 Jika yang satu benar, yang lain tentu salah.
 Jika yang satu salah, yang lain dapat benar, tapi juga dapat salah.
 Ada kemungkinan ketiga, yakni kedua-duanya sama-sama salah.
3. Penalaran Sub-Kontraris (I – O)
Pertentangan antara dua pernyataan partikular atas dasar term yang sama, tetapi berbeda dalam kualitasnya. Hukumnya:
 Tidak mungkin kedua-duanya salah.
 Bisa pula kedua-duanya benar.
4. Perlawanan Subalternasi (A – I dan E – O)
Pertentangan antara dua pernyataan atas dasar term yang sama dan berkualitas sama, tetapi berbeda dalam kuantitasnya. Hukumnya:
 Jika A benar, maka I pun benar.
 Jika I benar, belum tentu A benar.
 Jika E benar, O pun benar.
 Jika O benar, belum tentu E benar.
Empat penalaran oposisi tersebut jika digambarkan dalam suatu diagram adalah:
2) Penalaran Eduksi
Penalaran eduksi ada tiga bentuk yakni bisa menukar kedudukan term, menegasikan term, dan bisa menukar dan menegasikan term dalam proposisi. Penalaran eduksi ada tiga macam yakni:
Konversi adalah jenis penyimpulan langsung dengan cara menukar kedudukan subjek dan predikat tanpa mengubah makna. Inversi adalah jenis penyimpulan langsung dengan cara menegasikan (mengingkari) subjek dan predikat pada proposisi. Kontraposisi adalah jenis penyimpulan langsung dengan cara menukar kedudukan subjek dan predikat serta menegasikannya.
3) Induksi dan Deduksi
a) Induksi
Menurut Aristoteles, induksi yaitu proses peningkatan dari hal-hal yang bersifat individual kepada yang bersifat universal. Ciri-ciri induksi yaitu :
1. Premis-premis dari induksi ialah proposisi empiris yang langsung kembali kepada suatu observasi indra atau proposisi dasar.
2. Kesimpulan penalaran induksi itu lebih luas daripada apa yang dinyatakan di dalam premis-premisnya.
3. Kesimpulan induksi itu memiliki kredibilitas rasional.
Syarat-Syarat Generalisasi
Penalaran yang menyimpulkan suatu kesimpulan yang bersifat umum dari premis-premis yang berupa proposisi empiris disebut generalisasi. Generalisasi menurut Soekadijo (1994) harus memenuhi syarat sebagai berikut :
1. Generalisasi harus tidak terbatas secara numerik. Artinya, generalisasi tidak boleh terikat kepada jumlah tertentu.
2. Generalisasi harus tidak terbatas secara spasio-temporal, artinya, tidak boleh terbatas dalam ruang dan waktu.
3. Generalisasi harus dapat dijadikan dasar pengandaian.
Bentuk Generalisasi Induksi
Dalam induksi, tidak ada kesimpulan yang mempunyai nilai kebenaran yang pasti. Yang ada hanya kesimpulan dengan probabilitas terendah atau tinggi. Tinggi rendahnya probabilitas kesimpulan itu dipengaruhi oleh sejumlah faktor. Soekadijo (1994) berpendapat faktor-faktor probabilitas itu adalah sebagai berikut :
1. Makin besar jumlah fakta yang dijadikan dasar penalaran induksi, makin tinggi probabilitas kesimpulannya dan sebaliknya.
2. Makin besar jumlah faktor analogi di dalam premis, makin rendah probabilitas kesimpulannya dan sebaliknya.
3. Makin besar jumlah faktor disanaloginya di dalam premis, makin tinggi probabilitas kesimpulannya dan sebaliknya.
4. Semakin luas kesimpulannya semakin rendah probabilitasnya dan sebaliknya.
b) Deduksi
Deduksi adalah mengambil suatu kesimpulan yang hakikatnya sudah tercakup di dalam suatu proposisi atau lebih atau dengan kata lain deduksi adalah penalaran yang menyimpulkan hal yang khusus dari sejumlah proposisi yang umum.
Contoh deduksi: Semua logam dipanasi memuai. Seng termasuk logam. Jadi seng dipanasi pasti memuai. Dalam contoh tersebut proposisi ‘semua logam dipanasi memuai’ adalah proposisi yang universal atau umum, dan kesimpulannya seng dipanasi pasti memuai adalah proposisi yang lebih khusus dibandingkan premisnya. Sifat kesimpulan dengan penalaran deduksi bukan probabilitas tinggi atau rendah, melainkan langsung benar atau salah.

One thought on “PENALARAN

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s